Menghitung Biaya Sejati Dari Kesiapsiagaan Bencana

By | March 31, 2021
Pemilik usaha kecil yang berpikir mempersiapkan diri untuk bencana itu mahal harus berpikir lagi. Tidak siap – dan kehilangan segalanya – dapat berarti membayar harga yang jauh lebih tinggi. cek langsung di happinesshabits.info
Misalnya, pada bulan Juli 1996, presiden dan pemilik Brookville Mining Equipment Corporation, Dalph McNeil, menghadapi mimpi buruk setiap pemilik bisnis ketika anak sungai terdekat berjambak pada ketinggian delapan kaki setelah hujan 24 jam.
Mesin-mesin baru yang mahal tertutup lumpur dan arus air yang kuat telah menyapu inventaris dan merobohkan bagian dinding sepanjang 30 kaki. Banjir itu menyebabkan kerusakan dan kerugian hampir $ 1,6 juta.
Setelah menerima pinjaman bencana Small Business Administration (SBA), McNeil memindahkan pabriknya dari dataran banjir dan meminta salah satu karyawannya untuk mengambil tanggung jawab tambahan “koordinator keselamatan.”
Selain melakukan jaminan kualitas dan kontrol, koordinator keselamatan, menurut McNeil, “mengadakan pertemuan bulanan dengan perwakilan perusahaan, memastikan semua karyawan memahami peringatan dini dan rencana evakuasi, dan prosedur darurat.”
“Anda tidak akan pernah terlalu siap, sebagai pemilik usaha kecil, untuk bencana,” kata McNeil. “Itu sesuatu yang tidak ingin kau pikirkan. Bagaimana kau menjalankan bisnis seperti biasa, secepat mungkin, setelah bencana? Kau harus sedikit fatalis, memikirkan skenario terburuk untuk urusanmu.” Dan sementara dia berharap dia tidak harus menggunakan rencana darurat yang dia miliki, McNeil mengatakan dia sekarang siap untuk apa pun.
Para ahli mengatakan kesiapan dimulai dengan mengembangkan rencana tindakan darurat yang disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan dan mengatasi beberapa skenario bencana. Rencana tersebut harus mencakup jadwal, anggaran, penugasan tanggung jawab, langkah pencegahan dan mitigasi yang harus diselesaikan, dan daftar risiko dan bahaya bagi bisnis. Ini juga merupakan ide bagus untuk mendorong keterlibatan karyawan dalam proses tersebut.
Strategi komunikasi adalah strategi pemulihan pascabencana utama. Nomor telepon dan alamat email untuk perusahaan asuransi Anda, pemasok, kreditor, karyawan dan pelanggan, media lokal, perusahaan utilitas, dan lembaga tanggap darurat dan pemulihan yang sesuai harus diperbarui secara berkala.
Daftar ini harus dikelola oleh karyawan kunci dan orang cadangan. Tunjuk juru bicara untuk menyampaikan bahwa bisnis Anda masih terbuka untuk menghilangkan rumor kegagalan bisnis.
Memastikan cakupan asuransi Anda memadai adalah masalah lain. Menurut Lembaga Informasi Asuransi, survei yang baru-baru ini dikeluarkan yang diadakan untuk National Hurricane Survival Initiative (yang dilakukan oleh Mason-Dixon Polling & Research) melaporkan bahwa satu dari tiga penduduk di negara-negara yang rawan badai mengatakan sudah tiga tahun atau lebih sejak mereka meninjau cakupan asuransi mereka.
Saat berbelanja untuk asuransi, pikirkan tentang kerusakan properti dan hilangnya pendapatan dan pengeluaran tambahan yang terjadi ketika bisnis dihentikan oleh bencana. Asuransi gangguan bisnis mencakup biaya-biaya yang diperlukan yang terjadi ketika bisnis ditutup. Banyak pemilik bisnis tidak menyadari bahwa asuransi bahaya dasar tidak mencakup kerusakan akibat banjir. Asuransi banjir tambahan yang dibeli sangat penting; sebagian besar dari lebih dari $ 10 miliar pinjaman bencana yang dibuat oleh SBA setelah topan Pantai Teluk tahun lalu adalah untuk kerusakan akibat banjir.
Program Asuransi Banjir Nasional memberikan perlindungan kepada pemilik properti. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi situs Web di www.floodsmart.gov. Asuransi banjir harus dibeli 30 hari sebelum bencana terjadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *